Haruskah seorang Kristen Bermain Poker?

Poker, permainan, dan bentuknya secara teratur dianggap sesuai dalam budaya saat ini. Apa yang telah ditemukan hanya di aula perjudian telah menjadi sepenuhnya di prime time tv. Tidak ada lagi yang dikembalikan ke vegas, poker ada di California, online, dan hampir di sebagian besar negara di AS. Jika Anda menjalankan pencarian Google untuk “Christian Poker”, sepuluh hasil teratas bagi saya secara pribadi setidaknya menunjukkan hanya posting yang menyatakan ” lakukan saja “atau bahkan” selama itu tidak mengambil alih kehidupan sehari-hari Anda, Anda tidak berdosa “tetapi setiap artikel informatif tidak memiliki atau sedikit belajar tentang Alkitab ini. Anehnya, hampir tidak ada materi agama tentang subjek khusus ini.

Pertanyaannya adalah, mengapa kita mematuhi perintah-perintah Allah? Apakah kita mengejar Yesus dengan menikmati poker? Apakah kita saat ini menghina Tuhan dengan aktif bermain poker? Apakah penting jika kita bermain poker? Apakah Tuhan peduli ketika orang tidak melakukannya? Bisakah Alkitab mengatakan apa pun? Kekhawatiran ini dapat dijawab dengan menyelidiki apa yang Yesus jelaskan.

Namun, sebelum kita melakukannya, mari kita meminta bantuan Tuhan karena kita mempelajari firman-Nya. Mari kita minta maaf.

Bapa Surgawi yang terkasih, hari ini kami meminta Anda memberi kami arahan dan kejelasan sehubungan dengan topik tersebut. Tuhan membantu kita untuk memiliki hati dan pikiran yang terbuka, memungkinkan kita untuk menaklukkan karakter jahat dan egosentris kita dan memiliki jiwa dan pikiran misalnya putra Anda Yesus. Terima kasih atas pengampunan yang luar biasa dan kirimkan Roh Anda untuk memberi kami pengertian dan kebijaksanaan saat kami meneliti masalah ini sekarang. Kita semua berharap semua ini dalam nama Yesus, amin.

Tidak persis dua juta tahun yang lalu situs poker online, seorang pengacara datang kepada Yesus dan ingin mengetahui perintah terpenting dari Alkitab. Ini pertanyaan yang sangat bagus, bukan? Apa perintah maksimum? Saya mengundang Anda untuk menunjukkan kepada saya di Alkitab Anda ke Matius 22: 35-40 untuk menemukan jawaban yang jelas yang Yesus berikan. Itu mengklaim …

Yesus berkata, “‘Kamu akan mengasihi TUHAN, Allahmu dengan hatimu, dengan segenap rohmu, dengan pikiranmu.’ Ini adalah perintah yang pertama dan yang utama. Pada kedua perintah ini gantunglah semua Hukum Taurat dan juga para Nabi. [Inch]

Perintah terbesar adalah untuk mencintai Tuhan dengan setiap ons keberadaannya sendiri. Bukan jiwa, hati, atau pikiran, Yesus berkata cintai Allah dengan hati, jiwa, dan pikiran Anda. Bagaimana kita menunjukkan cinta kita kepada Tuhan? Yesus memberi kita jawaban dalam Yohanes 14:15 di mana dia menyatakan, “Jika kamu menyukai perintah-perintah Pelihara [dua].” Apakah kita menikmati yang lain dan Tuhan bermain dengan poker? Perhatikan dua perintah terbesar adalah tentang menghargai. Tuhan itu cinta, dan kita juga ingin menikmati orang lain dengan akurat? Pada kenyataannya, jika kita menyebut diri kita orang Kristen dan tidak mengasihi, kita hampir tidak memperoleh apa-apa (1 Korintus 13: 3). Walaupun orang-orang pada dasarnya egois, kami mendeteksi bahwa kami ingin memuja Tuhan dan mengikuti perintah-perintahnya ketika Dia pertama kali mengasihi kita (1 Yohanes 4:19, Yohanes 14:15). Kasih dan pengorbanan Kristus yang luar biasa telah menarik kita ke dalam Allah. Itu bukan peningkatan kasih daripada kasih Allah bagi kita. Dan untungnya kita dapat mengikuti perintah-perintah-Nya tetapi hanya melalui kemampuan Kristus dan dengan semua bantuan Roh Kudus (Yohanes 15: 5, 1 Yohanes 3: 9, ” Yohanes 8: 31-36).

Jadi apa sebenarnya artinya mencintai sesamamu sendiri? Alkitab berkata …

Kita tidak berutang apa pun selain saling mencintai, karena dia yang mencintai orang lain telah memenuhi hukum. Cinta tidak membahayakan tetangga; karenanya cinta adalah pemenuhan penegakan hukum. [3]

Mengasihi sesamamu adalah kebanggaan hukum. (Galatia 5:14) Sebenarnya, itu adalah pemenuhan Sepuluh Hukum. Banyak pelanggan mendengar tentang Sepuluh Hukum dan tanpa sangat mempercayai ini, mereka berpikir bahwa mereka memiliki beberapa batasan keras yang Tuhan berikan kepada orang untuk menghukum mereka. Karakter egosentris mereka mengklaim, “Jangan katakan padaku hal-hal apa yang harus diselesaikan” dan banyak pria dan wanita memandang godaan sebagai pasangan “kamu tidak boleh tahu”. Tetapi apakah Anda benar-benar ingin hidup di alam semesta di mana tidak ada peraturan yang bertentangan dengan penipuan, pembunuhan, pencurian, dan pemerkosaan? Itu adalah peraturan cinta, mungkin bukan peraturan pengekangan yang keras. Bisakah Anda membayangkan alam semesta di mana semua orang mengikuti Sepuluh Perintah? Anda menghidupkan pers dan penyiar menyatakan “tidak ada pembunuhan sekarang, di planet penuh”. Wow, kedengarannya seperti surga bukan? Didasarkan pada Roma 13: 8-10, menaati 10 Perintah adalah penggenapan yang mungkin bukan hanya dalam undang-undang Allah, tetapi mereka juga benar-benar adalah penggenapan dari memuja Allah dan sesama Anda.

Dosa adalah sesuatu yang jahat, sesuatu yang buruk. Tetapi apakah sebenarnya dosa itu? Dosa didefinisikan sebagai penghancuran hukum Allah karena ada tertulis “Setiap orang yang berdosa melanggar hukum; pada kenyataannya, dosa adalah pelanggaran hukum. [4]” Karena dosa melanggar hukum Allah, dan juga cinta masih memegang hukum Allah, kita dapat secara logis mengukur apakah bermain itu penuh kasih atau tidak, murni atau dosa yang didasarkan pada Sepuluh Perintah. Tuhan adalah

Leave a Reply

Your email address will not be published.