Birmingham Syok Arsenal Untuk Win The Carling Cup

Arsenal

Birmingham City menghasilkan marah besar untuk mengalahkan Arsenal di Final Piala Carling di Stadion Wembley, untuk memenangkan trofi besar pertama mereka sejak 1963. Arsenal, yang sendiri tanpa trofi sejak tahun 2005, adalah favorit kuat untuk memenangkan piala sebelum pertandingan, mengingat posisi mereka yang tinggi di Liga, sepak bola mengalir bebas mereka dan fakta bahwa Birmingham hanya pernah mengalahkan Arsenal sekali dalam seluruh sejarah Liga Premier.

Birmingham tidak membaca naskah dan melonjak maju dari awal, hanya dalam menit kedua Lee Bowyer dibebankan ke area penalti Arsenal dan dibawa runtuh oleh kiper Wojciech Szczesny yang akan menjadi hukuman tertentu dan kartu merah langsung, memiliki hakim garis tidak kontroversial ditandai Bowyer sebagai offside. Tayangan ulang jelas menunjukkan dia onside dan pemain Birmingham yang benar marah.

Keadilan tampaknya memiliki menang ketika setelah 28 menit raksasa Serbia Nikola Zigic keluar melompat semua orang untuk memimpin Blues menjadi memimpin tak terduga. Birmingham tidak mengisyaratkan oleh saingan mereka dan menunjukkan ketahanan dan tekad melawan favorit, dan bisa mencetak gol kedua telah kontrol miskin tidak membiarkan dia turun,

Arsenal yang tanpa kapten klub terluka Cesc Fabregas dan Theo live skorĀ segera mengumpulkan dan itu adalah momen sepak bola besar yang melihat Arsenal menyamakan kedudukan di menit ke-39. tembakan menakutkan Jack Wilshere mengguncang mistar gawang dari gol Birmingham dan bola rebound itu dilintasi Arshavin untuk Van Persie untuk menyapu di voli brilian. Dengan skor 1-1 Ben Foster membuat menyimpan denda dari upaya Sami Nasri untuk memastikan timnya pergi ke separuh waktu pada istilah level.

Arsenal memulai babak kedua dengan penuh semangat sebagai Tomas Rosicky pergi dekat dengan tembakan meliuk, The Gunners momentum serangan berkumpul dan Blues berhutang kepada kiper Ben Foster, yang membuat serangkaian menghemat baik dari Samir Nasri Andrey Arshavin dan pemain pengganti Nicklas Bendtner. Foster kemudian diberikan pria penghargaan cocok untuk kinerja luar biasa.

Namun Birmingham tidak hanya tangguh dalam pertahanan tetapi mereka juga menunjukkan ambisi lonceng mereka sendiri dan alarm harus dering di pertahanan Arsenal ketika tembakan Keith Fahey memiliki kiper dipukuli tapi menghantam bagian dalam pos.

Saat pertandingan sepertinya ditakdirkan untuk waktu ekstra, manajer Alex McLeish membuat keputusan berani untuk membawa pada striker lain, Obafemi Martins yang kemudian menerkam campuran bencana antara Arsenal kiper Szczesny dan bek Laurent Koscielny saat mereka berdua pergi untuk bola yang sama, meninggalkan Martins untuk membanting bola ke gawang kosong di menit ke-89.

Meskipun empat menit injury time Arsenal sekarang tampak seperti sebuah tim dipukuli dan Martins bisa menambah satu gol lagi memiliki dia tidak lebih diuraikan pada bola. Birmingham mengulurkan untuk kemenangan bersejarah, hanya trofi besar kedua mereka dalam sejarah mereka, sementara Arsenal yang tersisa merenungkan kehilangan kesempatan lain untuk mengklaim trofi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.