Coaching positif untuk anak-anak – Bahaya Dari Menjadi The Berteriak Football Coach

Sepak

Saya baru saja selesai musim pertama saya sebagai asisten pelatih untuk tim sepak bola anak saya. Ini adalah tahun kedua kami dengan tim ini dan pelatih kepala yang sama. Saya belajar beberapa hal tentang cara memotivasi monster sepakbola kelas empat saya, dan yang paling penting bahwa saya tidak pernah harus menjadi berteriak dan pelatih mengancam. Ini bertentangan pengetahuan tradisional, saya mengerti. pelatih saya selalu merobek nyali saya keluar dan menginjak mereka ketika saya melakukan sesuatu yang salah di lapangan. Ini mungkin telah menguntungkan ketika aku lebih tua, karena setelah semua saya punk. Saya sedikit terkejut ketika pelatih anak saya selama salah satu praktek pertama, mulai berteriak sekeras yang dia bisa di beberapa pemain yang telah kacau.

Wajah para siswa kelas ketiga dia berteriak pada kata satu hal, “Saya takut.” -Anak tidak datang kembali ke latihan berikutnya, dan telah datang kembali untuk musim kelas empat mereka juga. Saya memutuskan untuk mendaftar untuk menjadi pelatih tahun ini karena saya tidak percaya daftar judi bola “ketakutan” harus pernah memasuki pikiran anak ketika mereka bersaing dalam olahraga pemuda. Aku bertekad untuk membuat perbedaan di tim anak saya dengan cara apapun yang memungkinkan. Saya membuat keputusan untuk membawa positif dan dorongan dengan saya sebagai alat saya.

Satu hal yang menarik yang saya perhatikan setelah berbicara dengan beberapa teman-teman yang memiliki anak di tim yang berbeda, adalah pengalaman yang benar-benar berbeda anak-anak mereka sedang. Aku mendengar hal-hal seperti, “di tim anak saya, mereka mendorong satu sama lain dan mendapatkan stiker untuk helm ketika mereka membuat drama yang baik.” Ternyata, bahkan ketika satu anak di tim tertinggal, rekan tim lainnya mencoba untuk membantu daripada ejekan. Satu trickle down effect di tim anak saya adalah bahwa saya mendengar beberapa pemain mengulangi surut dipotong sama pelatih kepala menggunakan pada rekan satu tim mereka. Pelatih kepala telah berlalu pada kemarahan dan negatif melalui berteriak kepada anak-anak. Pengalaman mereka tidak positif dan menyenangkan, tetapi membuat mereka merasa rendah diri.

Meskipun saya terjebak keluar seperti jempol sakit, aku membawa sebungkus empat puluh stiker helm untuk berlatih setelah pertandingan kami menang. Ketika pelatih kepala ditanya apakah pelatih lain memiliki apa-apa untuk menambahkan, saya berbicara dan berkata, “pelatih, saya memiliki stiker hadiah untuk memainkan luar biasa dari minggu lalu untuk anak-anak.” Saya tidak bisa cukup menggambarkan jumlah cahaya yang kulihat di wajah anak laki-laki setelah pengumuman ini, belum lagi hampir mendapatkan dipaku dengan helm dan ditangani oleh anak laki-laki mencoba untuk mendapatkan stiker pada helm mereka. Saya juga mulai setiap praktik, memastikan anak-anak sedang mendukung satu sama lain. Jika saya mendengar satu anak mengatakan sesuatu yang negatif tentang pemain lain, saya membuat pemain membantu pekerjaan pemain lain pada keterampilan dan fundamental mereka. Hasilnya adalah kedua pemain menjadi lebih baik di fundamental dan harus tahu satu sama lain lebih baik.

Apakah salah satu dari pekerjaan ini? Untuk musim kelas tiga, anak saya tim memiliki nol kemenangan dan delapan kerugian hanya dengan tuan berteriak pelatih. Setelah pelaksanaan dorongan dan reward stiker, anak saya tim berhasil sampai ke mangkuk super untuk kelompok usia mereka, dan menang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.