Golf – A Gentlemen Game?

Game

Golf, ketika dimulai, dan tidak ada yang tahu pasti kapan itu, disebut permainan tuan-tuan. Ini terutama karena hanya tuan-tuan kelas atas di Eropa yang mampu menyediakan waktu atau uang untuk bermain. Ketika gim ini diperkenalkan ke Amerika, konotasinya tetap bertahan karena alasan yang sama, namun saya merasa itu mulai berubah karena berbagai hal yang telah terjadi dalam 10 hingga 20 tahun terakhir.

Pertama mari kita lihat seperti apa game bandarqq itu di awal di negara ini. Anda baru saja memiliki beberapa pria yang memainkan permainan, beberapa untuk uang dan beberapa untuk bersenang-senang. Mereka yang bermain untuk uang kebanyakan bertaruh pada permainan di antara mereka sendiri dan mungkin dengan beberapa teman kaya lainnya yang menonton, mereka disebut pegolf profesional. Mereka yang bermain gim untuk bersenang-senang kadang-kadang dengan satu sama lain dan waktu lain dengan pegolf profesional, disebut pegolf angker. Yang paling terkenal dari semua ini dan yang paling terkenal, bahkan sampai hari ini, adalah Bobby Jones. Saya pikir kita semua tahu siapa dia. Tidak peduli apa status mereka, kebanyakan dari mereka memiliki pekerjaan atau profesi yang membuat sebagian besar dari mereka hidup.

Saya lahir pada tahun 1940 di Augusta, Georgia sedangkan sebagian besar dari Anda tahu di mana Bobby Jones merancang dan membangun lapangan golf Nasional Augusta dan memulai turnamen golf “The Masters”. Sejak saya berusia sekitar 13 tahun sampai hari ini saya telah melihat banyak turnamen secara langsung dan yang tidak saya hadiri saya tonton di TV. Saya telah bertemu banyak pegolf secara pribadi. Saya adalah seorang apoteker dan memiliki apotek di dekat Lapangan Golf Nasional Augusta. Banyak pegolf dan selebriti lain akan datang ke toko saya untuk membeli barang-barang termasuk resep dan obat bebas di malam hari dan saya akan bertemu mereka dan berbicara dengan mereka. Ini termasuk Jack Nicholas, Fuzzy Zoeller, Tom Watson, Arnold Palmer, dan banyak lainnya. Sebagian besar pegolf yang saya sebutkan ini mencari nafkah yang baik dari golf dan mungkin tidak harus memiliki pekerjaan lain di musim off. Namun pegolf seperti yang saya temui seperti Gene Sarazen, Ben Hogan, Sam Sneed dan banyak lainnya biasanya memiliki penghasilan lain di samping untuk mendukung permainan golf mereka.

Selama tahun-tahun awal The Masters, banyak pegolf yang hidup baik dari olahraga, namun mereka harus menjadi pegolf top beberapa di negara ini hanya untuk mendapatkan penghasilan yang layak dari permainan. Sekarang mari kita lihat 10 hingga 15 tahun terakhir atau lebih dari 20 tahun. Permainan telah lulus hingga titik di mana beberapa top menghasilkan jutaan dan bahkan sebagian besar dalam 50 hingga 100 pegolf terbaik di PGA Tour menghasilkan pendapatan enam digit. Dengan penghasilan seperti ini, mereka benar-benar profesional.

Namun, ada hal lain yang muncul bersamaan dengan peningkatan kemenangan ini dan saya pikir inilah yang menyebabkan game menjadi olahraga alih-alih “Game Gentlemen”. Melalui media TV dan komunikasi lainnya berarti para pemain dalam olahraga telah menjadi selebritas dan karenanya Permainan Gentlemen menjadi olahraga besar dengan banyak uang yang dapat dihasilkan di dalamnya dan oleh karena itu orang-orang dari semua lapisan masyarakat kini bermain golf dan banyak pemain muda berharap bisa sampai ke PGA Tour. Olahraga telah menjadi sebesar Pro Football, baseball, dan bola basket namun, untuk bisnis ritel itu menjadi lebih besar karena semua peralatan yang dibutuhkan untuk bermain olahraga. Hari ini Anda melihat lebih banyak lapangan golf, lebih banyak toko golf (depan toko dan online) daripada olahraga lainnya.

Untuk alasan ini saya pikir Golf adalah permainan “Average Joe’s” karena banyak orang di AS dan di seluruh dunia memainkannya. Masalah keluarga Tiger Wood baru-baru ini telah memberikan beberapa cahaya buruk pada permainan dan saya berharap itu akan berhenti pada saat itu. Saya merasa bahwa media telah menyebabkan banyak cahaya yang buruk namun jumlah uang yang terlibat dalam permainan juga cenderung mengeluarkan yang terburuk dalam liputan media. Mereka selalu ingin menceritakan kisah buruk yang mengikuti olahraga apa pun. Saya hanya berharap itu akan berhenti di sini dan kita tidak akan melihat lagi liputan negatif dari olahraga ini. Jika ini terjadi, itu akan membuat suasana “Gentlemen’s Game” tetap terlihat meskipun banyak yang hanya dimainkan oleh para pria hari ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.